Saturday, 10 December 2011

REFLEKSI

Masyarakat melayu biasanya susah untuk menyatakan kita sayangkan seseorang ( rujuk kepada hubungan ahli keluarga dan di kalangan ikhwah atau di kalangan akhawat).

Renungilah bait2 perkataan dalam nasyid ini......

Subuh Yang Terakhir

Album : Epik
Munsyid : Rabbani
http://liriknasyid.com


Bilakah kali yang terakhir kau ucapkan sayang
pada insan yang setia berkongsi susah dan senang
Luahkan isi hati, andainya sudah ditakdir
Tadi subuh yang terakhir

Bila berdekatan kadangnya makin kita leka
Bila berjauhan barulah merindu didada
Selagi berkesempatan ucapkan terima kasih
Andai esok takkan hadir

Tika terkasar bahasa mungkin ada yang terasa
Tapi tak kedengaran rintihan kerna sayangkan dirimu
Namun di hati mampukah dilupakan
Rayulah kemaafan
Jangan sebelum nyawa dipulangkan

Bilakah kali yang terakhir kau kucupi pipi
Ayah bonda yang tak mungkin kau terbalas budi
Tunjukkanlah syukurmu bertuahnya kau dilahir

Tika terkasar bahasa mungkin ada yang terasa
Tapi tak kedengaran rintihan kerna sayangkan dirimu
Namun di hati mampukah dilupakan
Rayulah kemaafan
Jangan sebelum nyawa dipulangkan

Lihatlah saja isterimu berkorban separuh nyawa
Demi menjamin kebahagian anak dan suami tercinta
Buktikan padanya pilihan jodohmu tepat
Sebelum semua terlewat

Lafazkan rasa cinta...
andainya sudah ditakdir
Tadi subuh yang terakhir

Sunday, 27 November 2011

SALAM MAAL HIJRAH

Semoga kita semua terus berusaha mempertingkatkan amal....

ANDAI AKU DI SISI-MU

Lagu: Hafiz Hamidun
Lirik: Hafiz Hamidun

Pada-Mu saja.. aku mengadu
Resah gelora.. yang menghempas kalbu
Terasa berat.. namun apa daya ku luahkan..
Walau sarat.. terasa malu pada-Mu..

Akulah insan.. yang berjuta dosa..
Tiada mengenang.. erti kesalahan
Berkali-kali.. terus masih terulang segala..
Kesilapan.. meski ku tahu pedihnya..

Chorus:

Masihku disini.. terantai nubari..
Detik nadi bagaikan terhenti..
Andai aku di sisi rahmat-Mu..
Berhakkah ku ulang masa lalu..

Aku Tanpa Cinta-Mu

Artist: Mirwana
Song Category: Nasyid

Telah ku mungkiri janjiku lagi
Walau seribu kali
Ku ulang sendiri
Aku takkan tempuh lagi
Apakah kau terima cintaku lagi
Setelah ku berpaling
Dari pandanganMu
Yang kabur kerna jahilnya aku

Mengapa cintaMu tak pernah hadir
Subur dalam jiwaku
Agarku tetap bahagia
Tanpa cintaku tetaplah Kau di sana
Aku tanpa cintaMu
Bagai layang-layang terputus talinya

Telah ku mungkiri janjiku lagi
Walau seribu kali
Ku ulang sendiri
Aku takkan tempuh lagi
Apakah kau terima cintaku lagi
Setelah ku berpaling
Dari pandanganMu
Yang kabur kerna jahilnya aku

Masihkah ada sekelumit belas
Mengemis kasihMu Tuhan
Untukku berpaut dan bersandar
Aku di sini kan tetap terus mencuba
Untuk beroleh cintaMu
Walau ranjaunya menusuk pedih

Taubat Seorang Hamba

Album :
Munsyid : Irsyadee Feat Hafiz Hamidun
http://liriknasyid.com



(Part Hafiz)
Hati hiba mengenangkan dosa2 yg ku lakukan,
Oh Tuhan Maha Kuasa,
Terima taubat hamba berdosa...

(Part Irsyadee)
Ku akui kelemahan diri,
Ku insafi kekurangan ini,
Ku kesali kejahilan ini,
Terimalah 3x.....
Taubatku ini.....

(Part Irsyadee)
Telah aku merasakan derita jiwa dan perasaan,
Kerana hilang dari jalan menuju redhaMu ya Tuhan.

(Part Irsyadee)
Ku akui kelemahan ini,
Ku insafi kekurangan ini,
Ku kesali kejahilan ini,
Terimalah 3x...
Taubatku ini...

(Part Hafiz)
Di hamparan ini ku meminta moga taubatku diterima...

(Part Irsyadee)
Ku akui kelemahan ini,
Ku insafi kekurangan ini,
Ku kesali kejahilan ini,
Terimalah 3x....
Taubatku ini...

Tuesday, 8 November 2011

KISAH DARI AL QURAN

Sempena bulan yang mulia ini, kisah ini memberi pengajaran dan peringatan yang banyak kepada kita. Kisah ketaatan dan kepatuhan kepada perintah Allah, kisah kesabaran, kemahiran keibubapaan, sifat anak yang soleh, kisah pahala besar serta kisah pengorbanan yang tinggi.

Semoga kita mengambil pengajaran darinya......


Ya Tuhanku, anugerahkanlah kepadaku (seorang anak) yang termasuk orang-orang yang saleh.

Maka Kami beri dia khabar gembira dengan seorang anak yang amat sabar.

Maka tatkala anak itu sampai (pada umur sanggup) berusaha bersama-sama Ibrahim, Ibrahim berkata:” Wahai anakku sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka fikirkanlah apa pendapatmu! “Ia menjawab:” Wahai bapakku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu; insya Allah kamu akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar “.

Tatkala keduanya telah berserah diri dan Ibrahim membaringkan anaknya atas pelipis (nya), (nyatalah kesabaran keduanya).

Dan Kami panggillah dia: “Wahai Ibrahim, sesungguhnya kamu telah membenarkan mimpi itu “, sesungguhnya demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik.

Sesungguhnya ini benar-benar suatu ujian yang nyata.

Dan Kami tebus anak itu dengan seekor sembelihan yang besar.

Kami abadikan untuk Ibrahim itu (pujian yang baik) di kalangan orang-orang yang datang kemudian,

(yaitu:)” Kesejahteraan dilimpahkan atas Ibrahim “.

Demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik.

Sesungguhnya ia termasuk hamba-hamba Kami yang beriman.
QS. as-Shaffat (37) : 100 - 111

Friday, 7 October 2011

PEPERIKSAAN BUKAN SEGALANYA

Anak-anak calon PMR sedang berada dalam minggu peperiksaan. November nanti anak-anak SPM dan STPM pula akan menghadapi giliran mereka. Memang tidak dapat dinafikan, ramai ibu, bapa dan guru lebih gementar dari anak-anak yang menduduki peperiksaan. Semuanya mengharap anak-anak mereka mendapat keputusan yang cemerlang.

Walau apa pun, ibu, bapa dan guru tidak wajar memberi tekanan yang hebat kepada anak-anak semata-mata untuk keputusan peperiksaan yang cemerlang. Ada ibu atau bapa yang tidak mahu menandatangani slip laporan peperiksaan anak kerana pencapaian tidak memuaskan.

Mengikut Falsafah Pendidikan Kebangsaan, "Pendidikan di Malaysia adalah suatu usaha berterusan ke arah memperkembangkan lagi potensi individu secara menyeluruh dan bersepadu untuk mewujudkan insan yang seimbang dan harmonis dari segi intelek, rohani, emosi dan jasmani berdasarkan kepercayaan dan kepatuhan kepada Tuhan. Usaha ini adalah bagi melahirkan rakyat Malaysia yang berilmu pengetahuan, berketrampilan, berakhlak mulia, bertanggungjawab dan berkeupayaan mencapai kesejahteraan diri serta memberi sumbangan terhadap keharmonian dan kemakmuran masyarakat dan negara."

Falsafah yang cantik ini akan menjadi lebih cantik sekiranya dapat direalisasikan.

"Usaha berterusan ke arah memperkembangkan lagi potensi individu secara menyeluruh dan bersepadu untuk mewujudkan insan yang seimbang dan harmonis dari segi intelek, rohani, emosi dan jasmaniberdasarkan kepercayaan dan kepatuhan kepada Tuhan", membawa maksud bukan hanya dinilai di dewan peperiksaan sahaja. Anak-anak dibentuk untuk menjadi insan yang seimbang dan harmonis dalam aspek-aspek yang disebutkan itu sepanjang masa di sekolah, di rumah dan di mana sahaja. Jika ada kepercayaan dan kepatuhan kepada Tuhan (menanamkan tauhid kepada Allah), peribadi dan tingkah laku mereka akan terkawal dan terarah. Justeru, akan terbentuklah peribadi-peribadi seperti yang disebutkan di atas.

Pesanan saya kepada diri sendiri dan teman-teman ibu dan bapa serta guru-guru supaya tidak kecewa jika pencapaian akademik dalam peperiksaan anak-anak tidak seperti yang diharapkan. Banyak lagi ruang untuk menjadikan anak-anak kita menjadi orang yang bernilai tinggi dalam masyarakat dan lebih penting bernilai tinggi di sisi Allah s.w.t.

Biarlah mereka dibesarkan dalam keadaan yang normal, sesuai dengan naluri remaja mereka; namun dengan panduan dan tunjuk ajar yang baik penuh kasih sayang dari kita.


Wednesday, 17 August 2011

PESANAN BUAT ANAK-ANAK YANG AKAN MENJEJAKKAN KAKI KE ALAM RUMAHTANGGA

Ramadhan telah hampir tahap dua pertiga. Teruslah beramal dengan ikhlas. Dalam kerahmatan Ramadhan, ada anak-anakku (baca: anak usrah dan anak didik) yang sedang dalam persiapan terakhir melangkahkan kaki ke alam rumahtangga.

Disamping persediaan zahir, persediaan minda dan perancangan pembentukan keluarga pejuang perlu diambil berat. Keluarga yang kalian akan bina nanti bukan sekadar keluarga biasa. Perlu dilihat contoh-contoh keluarga yang melahirkan peribadi-peribadi seperti Asma' Abu Bakr, Abdullah Abu Bakr dan seumpamanya.

Lihat juga peribadi-peribadi seperti Khansa' dengan 4 orang anaknya, Sumayyah dan keluarganya dan banyak lagi yang boleh kita kutip dalam bacaan sirah Rasulullah dan sirah sahabah.

Buat panduan anak-anak, saya kongsikan bahan ini:

Sumber :

http://www.suara-islam.com/news/keluarga/rumah-tangga/1985-membentuk-keluarga-pejuang

Membentuk Keluarga Pejuang

Di tengah derasnya arus budaya sekuler (memisahkan agama dari kehidupan) dan kapitalis (materialistis), umat Islam harus berjuang keras untuk mempertahankan ajaran Islam dan menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari.

Musuh-musuh Islam terus berusaha menghancurkan umat Islam melalui perang terselubung di medan pemikiran dan aqidah. Tujuannya untuk menghancurkan agama lewat bobroknya hati para pemeluknya, rusaknya moral dan akhlaq, hilangnya kepribadian, terjajahnya akal dan kemudian memisahkan umat Islam dari ajaran Islam. Serangan itu disalurkan melalui satelit parabola; kegiatan olahraga dan kesenian; majalah dan koran; syair, lagu dan film.

Selanjutnya, muncullah generasi Islam yang sesuai dengan keinginan para kolonialis. Generasi yang tidak memperhatikan perkara-perkara penting, lebih suka bersantai-santai, bermalas-malasan,dan selalu menuruti hawa nafsunya dengan cara apapun. Mereka melakukan segala sesuatu demi memenuhi hawa nafsu.

Oleh karena itu, kita harus berusaha keras agar setiap keluarga muslim memiliki kesadaran untuk menjadi keluarga pejuang, yang menjaga sinar Islam tetap memancar dan melawan setiap gerakan pemurtadan.

Keluarga Abu Bakar Mensukseskan Hijrah

Peristiwa hijrah yang menjadi tonggak peradaban Islam, karena Islam diterapkan dalam suatu Negara berdaulat (Daulah Islamiyah Madinah), ternyata tidak bisa dilepaskan dari peranan keluarga Abu Bakar ra yang luar biasa. Abu Bakar terpilih menjadi sahabat yang mendampingi rasul yang terakhir hijrah. Ketika menghindari kejaran kafir Quraisy, mereka berdua bersembunyi di gua Tsur selama 3 hari.

Persembunyian mereka berdua dibantu oleh anak-anak Abu Bakar yang harus siap menerima risiko dibunuh jika ketahuan pihak musuh. Setiap hari, Asma binti Abu Bakar menjadi pemasok makanan, dan Abdullah bin Abu Bakar menjadi informan (tentang perkembangan keadaan di Mekkah dan pengejaran Quraisy). Setelah keadaan aman, merekapun melanjutkan perjalanan sampai ke Madinah.

Ibu mereka sungguh mulia karena mampu mendidik anak-anaknya menjadi orang yang berani menolong rasululloh saw. Istri Abu Bakar adalah isteri teladan yang mendukung perjuangan suaminya meskipun harus mengorbankan nyawanya.

Ummu Syuhada Khansa memberi dorongan dan nasehat kepada 4 puteranya yang akan berjihad. Kemudian dibacakan satu ayat dari surah Ali Imran, “Wahai orang yang beriman! Sabarlah, dan sempurnakanlah kesabaran itu, dan teguhkanlah kedudukan kamu, dan patuhlah kepada Allah, mudah-mudahan menjadi orang yang beruntung.” Putera-putera Khansa khusyuk mendengar nasihat ibu yang disayanginya, dan mereka tidak sedikitpun merasa takut untuk merebut kesempatan masuk surga.

Putra pertama sambil berperang bersyair, “Hai saudara-saudaraku! Ibu tua kita yang banyak pengalaman itu, telah memanggil kita semalam dan memberikan nasihat. Semua mutiara yang keluar dari mulutnya bermakna dan bermanfaat. Insya Allah akan kita buktikan sebentar lagi.”

Anak kedua menghadang setiap musuh sambil bersyair, “Demi Allah! Kami tidak akan melanggar nasihat dari ibu kami. Nasihatnya wajib ditaati dengan ikhlas dan rela hati. Segeralah bertempur, segeralah bertarung dan menggempur musuh-musuh bersama-sama. Sehingga kau lihat keluarga Kaisar musnah.”

Anak ketiga melompat dan bersyair, “Sungguh ibu kami kuat keinginannya, tetap tegas tidak goyah. Beliau telah mengingatkan kita agar bertindak cakap dan berakal cemerlang. Itulah nasihat seorang ibu terhadap anak-anaknya. Mari! Segera memasuki medan tempur dan segeralah untuk mempertahankan diri. Dapatkan kemenangan yang bakal membawa kegembiraan di dalam hati. Atau tempuhlah kematian yang bakal mewarisi kehidupan yang abadi.”

Anak keempat menghunus pedang sambil bersyair, “Bukanlah aku putera Khansa’, bukanlah aku anak laki-laki. Dan bukanlah pula karena ‘Amru yang pujiannya sudah lama terkenal. Kalau aku tidak membuat tentara asing yang berkelompok-kelompok itu terjungkal ke jurang bahaya, dan musnah musuh oleh senjataku.”

Bertempurlah keempat putera Khansa dengan tekad yang bulat untuk mendapatkan surga diiringi doa munajat ibunya yang berada di garis belakang. Kemudian tentara Islam datang menemui Khansa memberitahukan bahwa keempat anaknya telah menemui syahid. Al-Khansa menerima berita itu dengan tenang, gembira, hati tidak goyah, dan berkata, “Segala puji bagi Allah, yang telah memuliakanku dengan mensyahidkan mereka, dan aku mengharapkan dari Tuhanku, agar mengumpulkan aku dengan mereka di tempat tinggal yang kekaldengan rahmat-Nya!”.

Khansa adalah ibu yang sukses mengantar anak-anaknya ke pintu surga.

Tips Membentuk Keluarga Pejuang

Keluarga yang sakinah mawaddah wa rohmah mampu memahami bahwa tujuan hidup di dunia bukan hanya sekedar makan, minum dan bersenang-senang semata, melainkan tujuan utamanya adalah beribadah kepada Alloh, mentaatiNya, menjalankan perintahNya dan menyeru kepadaNya. Alloh berfirman: “Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Alloh, mengerjakan amal yang soleh dan berkata sesungguhnya aku termasuk orang yang berserah diri”. (QS Fushilat: 33).

Ibnul Qoyyim berkata: “Seseorang tidak akan menjadi pengikut Muhammad saw secara benar, hingga ia menyeru kepada apa yang diserukan beliau berdasarkan ilmu”. Alloh berfirman: “Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang ma’ruf dan mencegah dari yang munkar, mereka adalah orang-orang yang beruntung” (QS Ali Imron: 104). Kehidupan rosul adalah kehidupan dakwah.

Jadi orang tua yang sholeh akan memompa semangat dakwah kepada anak-anaknya dalam suasana rumah tangga yang harmonis. Di tengah arus kehidupan yang tidak Islami, orangtua harus kreatif dan tidak membuat anak merasa tertekan dan terpaksa menjadi keluarga pejuang. Beberapa tips membentuk keluarga pejuang:

1. Tanamkan ketaqwaan dengan aqidah dan ajaran Islam yang benar pada anak.


2. Memberikan harta yang halal untuk menanamkan kejujuran dalam diri anak.

3. Mengenal karakter anak agar dapat memilih cara pendekatan yang tepat dalam memberi masukan dan mengingatkan.

4. Sering ingatkan anak dengan ayat/hadits melalui telephon atau sms, untuk memotivasi anak agar tetap konsisten dan bersemangat dalam berdakwah.

5. Dorong anak mengikuti perkembangan Islam dan umatnya melalui berita lewat TV,Radio atau Koran, kemudian diskusikan dengan sudut pandang Islam.

6. Perkuat nafsiyah islamiyah anak dengan melaksanakan sholat berjamaah, qiyamul lail, puasa sunnah dan tadarus al-Qur’an bersama-sama. Buat kegiatan harian Islami anak.

7. Buat kajian shirah Rasul dan sahabat diantara anggota keluarga, untuk meneladani semangat juang dan kerelaan berkurban di jalan Allah.

8. Sering menghadiri acara ke-Islaman agar mendapat suntikan energi dan semangat juang.

9. Berikan predikat kepada anak dengan sering mengatakan kepadanya: “Kamu adalah pejuang Islam”. Hal ini menjadi energi positif untuk mewujudkannya.ar benar-benar menjadi pejuang.

10. Sortir tontonan TV dan bacaan anak-anak agar terseleksi informasi yang akan mempengaruhi pikiran dan perasaannya. Yang dilarang adalah yang dapat merusak aqidahnya

11. Tumbuhkan sikap berani karena benar, kemandirian dan kepemimpinan.

12. Buatlah komunitas remaja Islam dengan teman-teman yang sholeh. Karena anak butuh teman untuk menjadi tempat bertukar pikiran atau curhat.

13. Ajak anak membuat rencana dakwah bersama teman-temannya untuk mewarnai lingkungan sekitar rumah.

14. Diskusikan target dakwah yang mampu dicapai anak, misalnya menyebarkan bulletin dakwah, undangan kegiatan ke-Islaman, dll kepada teman sekolah, teman rumah atau guru.

15. Buatlah perpustakaan rumah untuk mendorong minat baca anak sehingga wawasannya menjadi luas.

16. Buatlah mading keluarga untuk menumbuhkan kreativitas dan ketajaman anak dalam memperhatikan sesuatu yang penting, dan menjadi sarana untuk saling menasehati dalam kebenaran.

17. Anak harus mengikuti halaqoh tahfizh qur’an.

18. Mengasah kepedulian anak terhadap fakir miskin, dengan membuat tabungan untuk disalurkan kepada lembaga dakwah atau lembaga sosial.

Selamat berjuang membentuk keluarga pejuang. Allohu Akbar!

Ummu Hafizh

Tuesday, 2 August 2011

RAMADHAN - BULAN PENDIDIKAN

Sebahagian nota yang sempat saya catat semasa program Halaqah Qaseh pada 6Ramadhan 1432 bersamaan 6 Ogos 2011 di Surau An Nur. Penyampaian oleh Ustaz Syazali Herman. Walaupun kehadiran tidak berapa ramai (lebih kurang 30 orang) tetapi sesi interaktif bersama Ustaz sangat baik dan bermanafaat bagi semua.

Utamakan solat

Pertama sekali ustaz ingatkan tentang kita mengutamakan solat 5 waktu. Dalam mengajar anak-anak berpuasa kita memang banyak memberi penekanan kepada puasanya, kadang-kadang kita tidak meneliti solatnya. Apakah mereka telah solat? Bagaimana kualiti solat mereka?

Kita beri ganjaran sekiranya anak-anak ini dapat berpuasa penuh, tapi apakah ganjaran sekiranya mereka solat penuh 5 waktu, atau teguran sekiranya mereka meninggalkan solat.

Budaya bersedekah

Bersedekah bukan hanya mengeluarkan wang ringgit diberikan kepada orang yang memerlukan. Menyediakan makanan untuk orang berbuka posa dan bersahur merupakan sedekah, memberi nasihat yang baik juga sedekah. Budaya bersedekah di sepanjang Ramadhan mesti dihidupkan dan ada cadangan duit raya disampaikan semasa Ramadhan.

Tarawih, menutup aurat dan merapatkan saf

Ustaz menyentuh tentang permasalahan menutup aurat, tarawih, merapat saf. Ketika keluar rumah untuk mengerjakan solat tarawih di masjid atau di surau, hendaklah memastikan menutup aurat dengan sempurna. Tidak memakai pakaian jarang dan ketat. Ketika solat berjamaah hendaklah merapatkan saf.

Berdoa sebelum buka puasa

“Sesungguhnya bagi orang yang berpuasa itu tatkala waktu
berbukanya,adalah waktu doa yang tidak ditolak.”
(Riwayat Ibn Majah)

Waktu berdoa adalah sebelum berbuka puasa,waktu sahur dan digalakkan banyakkan istigfar

Kelebihan beramal pada akhir Ramadhan

Menyediakan suasana dan keadaan yg menggalakkan ibadah 10 hari akhir ramadhan, suasana orang-orang membaca quran bukan suasana yang ghairah menyambut hari raya.

Sekian sedikit perkongsian, semoga ada manafaat dari nota ini, Insya Allah.Selamat beramal dan mengejar malam Lailatul Qadar


Sunday, 19 June 2011

SELAMAT HARI BAPA

Selamat hari Bapa khusus untuk suami tercinta yang sama-sama membesarkan 5 orang anak kita. Segala usaha dan tunjuk ajar membesarkan mereka dengan penuh tanggungjawab dan kasih sayang, walaupun dalam kesibukan dalam pelbagai urusan.

Semoga Allah terus memberi kekuatan......


1st Time Father








Friday, 17 June 2011

CIKGU SEPANJANG HAYAT... DAH MATI PUN CIKGU JUGA

Allah memberi kesempatan kepada kami pada malam itu untuk mengunjungi seorang teman anak kami di Sungai Mati, Muar. Sambil-sambil bertanya khabar juga berkongsi pengalaman bertugas sebagai houseman di hospital.

Kami dilayan baik oleh ibu dan bapa sahabat ini. Bapanya memulakan cerita yang beliau dan isteri baru pulang dari majlis "reunion" murid-muridnya di Port Dickson. Beliau yang telah berumur hampir 70 tahun dengan penuh emosi menceritakan bagaimana anak-anak murid lamanya balik berkumpul dan meraikan beliau. Mereka balik ke tanah air dari beberapa negara luar hanya untuk berkumpul dan meraikan guru mereka. Kata guru pencen ini, ucapan murid-muridnya menceritakan kisah-kisah lama dan penghargaan yang mereka berikan membuatkan dia dan isteri sangat terharu. Semasa bercerita, nampak tergenang air matanya. Bagaimana seorang guru yang sangat bangga menceritakan kepada kami tentang penghargaan yang diberi oleh murid-muridnya.

Begitulah bagaimana bangganya seorang guru apabila jasanya yang tak seberapa dihargai oleh murid-muridnya. Mereka menyediakan / menyewa satu bilik khas untuk guru mereka dan isterinya (juga seorang guru pencen).

Menurut kata cikgu berkenaan, itulah kualiti murid-murid dulu yang pandai menghargai guru-guru mereka.

Murid-murid zaman sekarang bagaimana?
Bagaimana pula penghargaan kita kepada guru-guru kita?

Ada orang kata guru seperti lilin membakar diri menerangi orang lain. Betul ke?
Saya macam kurang setuju dengan pernyataan ini, kerana:

1. "to teach is to learn twice". Maksudnya seorang guru itu akan meningkatkan dirinya dari segi ilmu apabila dia membuat persediaan untuk mengajar.
2. kalau guru itu membakar dirinya umpama lilin, apa pulak yang ada lagi pada dirinya untuk diberikan kepada murid-muridnya?
3. guru perlu "upgrade" diri sendiri untuk terus dapat menymbang dengan berkesan membina agama, negara dan bangsa. Dalam dunia ICT yang pesat berkembang ini, guru-guru juga perlu melengkapkan diri dengan kemahiran ICT. Media maya boleh digunakan untuk penyebaran ilmu.

Ada juga yang berpandangan guru seperti matahari yang menyinar. pernyataan ini lebih "power"

Apa-apapun terima kasih cikgu..

Monday, 30 May 2011

JANGAN MATI SEBELUM MATI

2 tahun yang lalu, semasa saya mencari-cari bahan dalam internet tentang time management, saya terjumpa kisah seorang profesor hebat Randy Pausch. Saya mengikuti video beliau menyampaikan ceramahnya sampai habis dan saya muat turun ceramah beliau. Kini, semasa saya mengemaskan fail2 dalam laptop, saya terjumpa lagi video berkenaan. Saya pernah berkongsi video ini kepada guru-guru di sebuah sekolah ketika saya memberikan ceramah Headcount.

Siapakah beliau yang saya maksudkan. Professor Randy Pausch (Oct. 23, 1960 - July 25, 2008) ialah pensyarah University Carnegie Mellon yang didapati mengidap barah pankreas yang kritikal dan doktor menyatakan bahawa beliau hanya mempunyai beberapa tahun sahaja lagi untuk hidup. Namun, profesor gigih ini dalam ceramahnya menyatakan bahawa beliau tidak akan berceramah tentang kematian, tetapi beliau akan berkongsi bagaimana meneruskan hidup yang berkualiti.

Dalam caramahnya Pausch menghuraikan tentang pengajaran yang beliau dapat dalam kehidupan dan memberi nasihat kepada penonton bagaimana untuk mencapai tujuan hidup dan kerjaya.

Di antara petua yang beliau kongsi adalah:

1. Berusaha bersungguh2 untuk mencapai impian masing-masing. Kita akan dapat pengalaman jika kita tidak mencapai apa yang kita impikan.
2. Cadangkan anda untuk memilih ibu bapa yang baik. (boleh pilih ke?) Maknanya kitalah kena jadi ibu atau bapa yang baik atau memilih calon isteri atau suami yang boleh menjadi ibu atau bapa yang baik.
3. Manusia atau Barang : maksudnya tidak mengorbankan harga diri atau emosi anak-anak hanya kerana mereka membuat kesilapan; contohnya anak memecahkan gelas,jangan dimarah, sebaiknya diberi penjelasan bagaimana gelas itu boleh pecah dan ajak anak itu sama terlibat membuang kaca itu.
4. Jadikan kehidupan kita sesuatu yang menyeronokkan (sentiasa fikir positif)
5. Kerja dan berinteraksi secara baik dengan semua orang. Sentiasa berterus terang, meminta maaf dan bersabar. Juga biasakan diri berterima kasih dan menghargai orang lain
6. Banyak merungut dan komplen tidak akan menyelesaikan masalah.

Saya kongsikan juga salah satu video ceramah Profesor Randy Pausch.

Semoga kita dapat mengambil pengajaran dari kisah benar ini.
video

Monday, 16 May 2011

HARI GURU, HARI MURABBI : JASAMU DIKENANG

Baru saja rakyat Malaysia menyambut Hari Ibu, tiba pula Hari Guru. Kedua2 hari ini melibatkan diri saya, Ibu Guru.....

Secara semulajadinya, memang ibu adalah guru pertama bagi anak-anak. Sejak dari dalam kandungan, ibu menyediakan suasana persekitaran yang baik bagi anaknya. Anak diperdengarkan dengan bacaan al Quran dan ibu sepatutnya mengawal emosinya semasa mengandung. Pembentukan ini boleh dianggap proses pengajaran kepada anak ini. Siapa gurunya? Ibulah guru itu...

Sebelum anak ke Tadika, ibu juga yang mengajar anak di rumah. Walaupun pembelajaran formal berlaku di Tadika dan Sekolah, ibu juga perlu mengajar anak cara bergaul dengan adik beradik, sepupu, ibu dan bapa dan lain-lain.

Saya masih ingat guru-guru saya di sekolah rendah. Guru kelas cikgu Zainiah, cikgu Zuraidah, cikgu Shamsudin, cikgu Jamaludin, cikgu Arshad, ustazah Salmiah dan ramai lagi. Guru di sekolah menengah, cikgu Chan, cikgu Sabariah, Sister Hyacinth, cikgu Jamilah, cikgu Khadijah, Pn Tham, Pn Ang, Pn Sharida, Pn Yee dan ramai lagi.

Beberapa peristiwa berjumpa guru

1. Pada tahun 1997, semasa saya sedang menunggu giliran untuk berwudhu' di padang Arafah, saya terperasan seorang jamaah haji yang saya kenali. Untuk mendapat kepastian, saya menghampirinya dan bertanya, "Ni ustazah Salmiah ke?" Dalam keadaan tertanya2 dia menjawab "ya, saya".. Saya pun memperkenalkan diri, muridnya ketika sekolah rendah dahulu. Nampak terharu dan gembira wajahnya. Kami pun terus berbual sementara tiba giliran. Sejak itu, saya tidak bertemunya lagi; tak tau keadaan beliau sekarang.

2. Suatu ketika lain, saya balik kampung dan pergi berurusan di sebuah bank di Teluk Intan. Saya berjumpa dengan ustaz Saim. Saya menegurnya. Dia menyahut sapaan saya "Ini Azizah ke Alauyah ni... di mana kamu sekarang? dah berapa orang anak?" Mukanya nampak ceria dan puas hati melinat kejayaan anak muridnya.

3. Di Taman Dato S M Nor Batu Gajah (semasa taman ini masih beroperasi), saya, suami dan beberapa orang anak bersiar-siar melihat sekitar taman. Nampak di tepi bangunan, sepasang suami isteri yang agak senior sedang duduk berbual. Saya memerhatikan dari jauh, seolah-olah mengenali pasangan ini. Ya, mereka adalah Mr dan Mrs Yee. Mrs Yee adalah guru Add Maths kami semasa d tingkatan 4 dan 5 di SM Convent Teluk Intan. Saya mendekati beliau, memperkenalkan diri dan bertanya khabar. Nampak gembira wajah cikgu ini apabila muridnya masih mengenali beliau.

4. Pada suatu hari, kami masuk ke USM melalui pintu utama. Kelihatan seorang pensyarah bersama beberapa orang pelajat sedang berbincang di tepi padang di kawasan meletak kereta. Saya minta suami memperlahankan kereta untuk mengecam pensyarah berkenaan.Tepat sangkaan saya, beliau adalah Miss Moira Tan guru PJ kami ketika sekolah dulu. Semasa saya mengidap chicken pox, beliaulah yang menghantar saya balik ke rumah mak di Chenderong Balai. Beliau adalah seorang guru yang sangat akrab dengan murid-muridnya


Kepada semua guru-guru yang telah mengajar saya, dari darjah 1 sehingga ke tingkatan 6 rendah (sekejap) SELAMAT HARI GURU, JASAMU TETAP KU KENANG

Saturday, 7 May 2011

HARI IBU SEPANJANG MASA

Doa untuk ibu dan bapa



"Ya Tuhan kami, berilah keampunan kepadaku dan kedua-dua ibu bapaku dan sekalian orang-orang mukmin pada hari terjadinya hisab (hari kiamat)”

SELAMAT HARI IBU BUAT MAK TERCINTA. Pengorbananmu tidak ternilai seisi dunia. Lembut wajahmu mendidik kami sehingga kami 7 beradik menjadi kami seperti hari ini. Kejayaan kami adalah hasil didikanmu dan bapa; membesarkan kami tanpa kenal erti jemu

Banyak hasil didikan dan tunjuk ajarmu yang kini kami gunakan untuk mendidik anak-anak kami pula. Engkaulah contoh seorang ibu yang mempunyai daya juang yang tinggi, kau akan berusaha sedaya upaya demi kesejahteraan anak-anakmu.

Terima kasih mak dan arwah bapa......

Saturday, 9 April 2011

Fatamorgana

Artist: Hijjaz
Song Category: Nasyid

Pulanglah pada Tuhan cahaya kehidupan
Syarat bahagia di dunia
Akhirat kekal selamanya pada Allah

Sudah menjadi lumrah kehidupan di dunia
Cabaran dan dugaan mendewasakan usia
Rintangan dilalui tambah pengalaman diri
Sudah sunnah ketetapan Ilahi

Deras arus dunia menghanyutkan yang terleka
Indah fatamorgana melalaikan menipu daya
Dikejar dicintai bak bayangan tak bertepi
Tiada sudahnya dunia yang dicari

Begitu indah dunia siapa pun kan tergoda
Harta, pangkat dan wanita melemahkan jiwa
Tanpa iman dalam hati kita kan dikuasai
Syaitan nafsu dalam diri musuh yang tersembunyi
Pulanglah kepada Tuhan cahaya kehidupan
Keimanan ketakwaan kepadanya senjata utama

Sabar menempuh jalan tetapkan iman di hati
Yakinkan janji Tuhan syurga yang sedia menanti
Imanlah penyelamat dunia penuh pancaroba
Hidup akhirat kita kekal bahagia
Imanlah penyelamat dunia penuh pancaroba
Hidup akhirat kita kekal bahagia

Pulanglah pada Tuhan cahaya kehidupan
Syarat bahagia di dunia
Akhirat kekal selamanya pada Allah
Allah

Teruskan perjuangan

Monday, 21 March 2011

Selamat berjuang anak2ku

Ahamdulillah, seorang lagi anakku akan memasukki alam pekerjaan. Banyak perkara yg perlu kau pelajari dalam dunia ini. Kau perlu punyai daya juang yang tinggi. Proaktif dan tahan cabaran2nya. Selamat bertugas...

Sunday, 13 March 2011

Kematian dan kelahiran

Pagi Sabtu 12 Mac menerima berita dari adik di Kuala Lumpur :

AlFatihah. Allah lebih menyayanginya. Tepat 9.05 malam di Hospital Selayang bonda mertua saya telah kembali ke rahmatullah.....

Inna lillahi wa inna ilaihi rojiun... DaripadaNya kita datang kepadaNya jua kita kembali

Petang Sabtu (4.53 ptg) pula menerima berita dari menantu bahawa anakanda Nazihah selamat melahirkan anak perempuan. Alhamdulillah.

Begitulah kehidupan....

Friday, 18 February 2011

SEMPENA MAULIDUR RASUL

Sempena sambutan Maulidur Rasul, saya teringat 14 tahun yang lepas semasa kami (saya bersama suami) menjadi tetamu Allah. Kami pergi dengan penerbangan ketiga terakhir.

Selesai mengerjakan haji, kami mempunyai masa sebulan di tanah suci Mekah. Banyak aktiviti yang kami jalankan termasuk ziarah tempat-tempat bersejarah Bukit Uhud, Jabal Nur, masjid-masjid di sekitar Mekah, tempat melontar yang sudah lengang dan lain-lain.

Suami saya sempat melawat Universiti di Mekah (Darul Quran) bahagian pelajar lelaki dibawa oleh seorang teman yang belajar di sana.

Kami juga berpeluang mendaki Jabal Nur di mana letaknya Gua Hira' tempat nabi beruzlah dan mendapat wahyu pertamanya, Surah Iqra'. Pagi itu, saya nekad akan turut bersama suami dan seorang kawan untuk mendaki Jabal Nur. Saya berfikir ketika itu; kalau tidak mendaki kali ini, entah bila pula saya akan berpeluang ke sana lagi....

Pendakian mengambil masa 45 minit. Tidak sama pengalaman saya mendaki Bukit Bendera atau Bukit Jambul. Bukit-bukit yang pernah saya daki dipenuhi dengan pokok-pokok. Jabal Nur bukit yang berbatu tanpa satu pokok sekali pun, dengan keadaan cuaca yang panas, agak mencabar bagi saya pendakian ini. Air minuman yang dibawa tidak mencukupi, terpaksa berhenti seketika membeli air minuman dan berehat. Kata orang, sampai pekat air liur; mendaki dalam keadaan begitu.

Semasa pendakian, saya dan suami mengingatkan kembali perjalanan sirah Rasulullah. Kami cuba bayangkan keadaan Saidatina Khadijah dalam umurnya 40 tahun mendaki Jabal Nur menghantar bekalan makanan kepada Rasulullah. Sesekali kami bernasyid bersama :

Rasulullah (klik untuk dengar nasyid)

Rasulullah dalam mengenangmu
Kami susuli lembaran sirahmu
Pahit getir pengorbananmu
Membawa cahaya kebenaran

Engkau taburkan pengorbananmu
Untuk umatmu yang tercinta
Biar terpaksa tempuh derita
Cekalnya hatimu menempuh ranjaunya

Tak terjangkau tinggi pekertimu
Tidak tergambar indahnya akhlakmu
Tidak terbalas segala jasamu
Sesungguhnya engkau rasul mulia
Tabahnya hatimu menempuh dugaan
Mengajar erti kesabaran
Menjulang panji kemenangan
Terukir namamu di dalam Al-Quran

Rasulullah kami umatmu
Walau tak pernah melihat wajahmu
Kami cuba mengingatimu
Dan kami cuba mengamal sunnahmu

Kami sambung perjuanganmu
Walau kita tak pernah bersua
Tapi kami tak pernah kecewa
Allah dan rasul sebagai pembela

Alhamdulillah, saya berjaya sampai ke puncak Jabal Nur dan melihat pintu Gua Hira' dikerumuni oleh ramai orang yang menunggu giliran untuk masuk. Dalam gua itu, katanya hanya muat 2 orang sahaja. Rasulullah, dapat melihat kaabah ketika beruzlah di situ. Pada ketika itu tiada bangunan di sekelilingnya.

Setelah berehat sebentar, kemudian kami turun dari puncak Jabal Nur. Menuruninya hanya memakan masa 30 minit.

Satu pengalaman yang sangat berharga bagi kami bertiga, yang tidak mungkin dapat saya lupakan.

Kepada teman-teman dan anak-anak yang akan ke sana, banyakkan membaca sirah supaya dapat menghayati setiap detik kamu di sana nanti.

Bagi diri saya, bilakah lagi akan ke sana.....

Wednesday, 2 February 2011

Segenggam Tabah

Album : Tiada Lagi Kasih
Munsyid : In-Team

Bertali arus dugaan tiba
Menakung sebak airmata
Namun tak pernah pun setitis
Gugur berderai di pipi
Tidak ditempah hidup sengsara
Suratan nasib yang melanda
Menongkah badai bergelora
Diredah bersendirian
Bagaikan camar pulang senja
Patah sayapnya tetap terbang jua
Sekadar secicip rezeki
Buat yang sedang rindu menanti
Segenggam tabah dipertahankan
Buat bekalan di perjalanan
Kau bebat luka yang berdarah
Kau balut hati yang calar

Telah tertulis suratan nasibmu
Derita buatmu ada hikmahnya
Terlukis senyum di bibir lesu
Tak siapa tahu hatimu
Biarpun keruh air di hulu
Mungkinkah jernih di muara
Biarpun jenuh hidup dipalu
Pasti bertemu tenangnya

Senilagu : Fadzli Far East
Senikata : ITO Lara (Gurindam Entertainment)
Hakcipta : Inteam Records Sdn. Bhd.
Penerbit : Fadzli Far East
Susunan Muzik : Firdaus Mahmud

Friday, 14 January 2011

Siapa Yang Tak Pernah Menangis...

Siapa yang tak pernah menangis
Dihujung setiap ketawa dan lupa

Siapakah diantara kita
Yang memalingkan muka
Ketika mendengar kalimah Tuhan?

Banyak bakti yang dapat diberi
Sepanjang hidup yang sesingkat ini
Lautan manusia berombakkan nafsu
Kebenaran terdampar di pantai kecewa

Airmata seperti mutiara
Apakah itu rasa keinsafan
Rintihan dari hati yang rindu
Apakah itu hakikat cintamu

Lagu: Zubir Ali
Lirik: Nazri


Semoga menjadi tazkirah untuk diriku dipagi Jumaat ini.
Usah dicurahkan air mata jika tidak keranaNya.